Sabtu, 24 Oktober 2009

MASA KECIL

Pagi yang cerah,anak-anak berlarian keluar ruangan kelas,mereka sangat gembira mendengar bel selesai pelajaran,mereka ingin cepat pulang kerumah masing-masing.Seperti halnya Eka,dia berlarian dilapangan alun-alun kota Purbalingga sambil mengejar-ngejar belalang yang berterbangan.

Setiap hari dia harus berjalan empat kilometer pulang pergi dari rumah kesekolahnya.Ya… maklum, dia hanya seorang anak desa biasa yang orang tuanya sangat sederhana,hanya seorang tukang kebun di rumah sakit umum.

“Bu…!”
“Ya ada apa”
“Kok dilemari belum ada nasi?”
“Ya,Ibu belum dapat beras,nanti ya sabar,sana main dulu”

Tanpa membanah dia pergi keluar,bukan karna marah atau kesal,tapi hal ini sudah menjadi kehidupannya setiap hari,dia sangat mengerti akan keadan orangtuanya.Kalau keluar rumah sambil membawa ketapel ( plinteng ),pasti pulangnya membawa kelelawar untuk dimakan.Tapi kalau membawa pancing,pasti pulangnya bawa ikan belut atau ikan lele.

‘’’’’’’’’’’’’’’’’’’’’’’’’’
Pada kesempatan ini inyong memajang award dari mba Fanny,award hasil postingan yang ke 500. Trimakasih mba Fanny atas awardnya,

Sebagai kenangan untuk postingan mba Fanny yang ke 500 inyong kasih honor,eh bukan-bukan, maap…inyong kasih award,tapi award inyong jelek mudah-mudahan mau trima.Soalnya inyong ngga bisa poto shop

Mata uang ini dari orang tua inyong dulu,sekarang inyong simpen dengan baik dan baru inyong kluarin sekarang.

21 komentar:

  1. masa kecil masa yang bebas dari rintangan...

    tukeran link yu....?

    BalasHapus
  2. Wah... Awardnya unik Nyong, warisan leluhur lagi.

    Boleh dong buat koleksi, 100 tahun kemudian bisa semilyar harganya.

    BalasHapus
  3. duh, jadi terhura eh terharu nih terima award dari inyong. aku save dulu ya..makasih juga dah pajangin award aku. tarenkyu..

    BalasHapus
  4. selamet deh bang buat awardnya ...

    BalasHapus
  5. Masa kecil emang masa paling lucu bin unik...

    Thaks atas kunjungan n kommenya, kang...

    BalasHapus
  6. salam sobat
    wah memang masakecil indah untuk dikenang dan tidak bisa terulangi lagi.
    selamat atas AWARDnya ya,,,

    BalasHapus
  7. salam kenal pak :)
    saya terdampar ke sini setelah blog ini di review mbak fanny

    BalasHapus
  8. ih, barter, ewod dituker ewod juga.kalau duit, dituker duit ga mas? wkwkkwkw

    BalasHapus
  9. masa kecil memang masa yang penuh dengan kejujuran, ketulusan,kepolosan dan kebahagiaan..ndherek nepangaken kula blogger enggal pak Inyong...

    BalasHapus
  10. Kalo baca ceritanya jadi terharu nih...ingat masa kecil hiks...hiks ! Award uang logamnya mantap dan unik...salam kenal pak guru.

    BalasHapus
  11. wow... keren. dmn2 ada award dr mbak fanny.. keren ya... ^_^
    award uang logamnya juga keren... suskes terus ya, bang!!

    BalasHapus
  12. Salam kenal mas eka saya blogger baru munir ardi ,rekan seprofesi umar bakri eh jadi lupa selamat ya awardnya

    BalasHapus
  13. kalo bawa uang koin itu tar pulang kira-kira bawa apa yah? permen bukan hehehe
    award dibalas dengan award, selamat:D

    BalasHapus
  14. uang koin dari nenek moyang di buat sotosop echh potosop?? hhhee

    aku jg mau dunk..selamat ya atas awardnya ,,

    BalasHapus
  15. Teringat masa kecilku dulu, waktu main bola dan menembaki kelelawar....

    BalasHapus
  16. Masa kecil emang indah mas....

    BalasHapus

Terimakasih anda telah berkunjung ketempat ini, semoga panjang umur