Sabtu, 22 Oktober 2011

H P

Yang namanya lupa itu bisa hinggap pada siapa saja termasuk diri inyong ini. MAsa hampir dua hari inyong tidak ingat kalau punya HP apa lagi menggunakannya.Ingat mau menggunakan HP itu pas pada waktu hujan besar melihat para murid bermain air hujan di halaman sekolah dan inyong kepikiran ingin mengambil gambar anak-anak yang sedang bermain air.

Tangan pegang saku clana, hlo kok ngga ada HP apa ketinggalan ya. Lalu inyong telpon rumah menggunakan telpon sekolah. Nada dering bunyi tapi ngga ada yang mengangkat.Inyong pikir istri inyong tidak mendengar atau belum pulang kerja. sampai di rumah inyong malah ditanya istri:

"orang ditelpon kok ngga diangkat."

"hlo HPne kan ketinggalan dirumah."

Jawab inyong enteng tanpa bersalah.

Dicari sana-sini ngga ketemu juga.Dibawa ke sekolah rasa inyong ngga bawa HP, trus ditaruh dimana ini benda.

"Pak Ratmo apa lihat HP inyong." Tanya inyong sama penjaga sekolah.

"Iya pak,kemarin saya temukan HP bapak ketinggalan di kantor saya simpan di Almari, mau saya berikan bapak tapi saya lupa"

Hehe...ini namanya lupa semua, yang punya lupa dan yang menemukan juga lupa.
Kok bisa ya

16 komentar:

  1. penyakit menular pho pak?? heheheh

    BalasHapus
  2. banyak pikiran kali ?!?!? :p

    BalasHapus
  3. haha, bisa jadi karena faktor umur dan faktor makanan(kebanyakan makan makanan yang pake penyedap rasa).
    *mari senantiasa menjaga kesadaran ^^

    BalasHapus
  4. Dulu aku mau menggunakan inyong sebagi pengganti aku, sebagai identitas dalam setiap penulisanku tapi ternyta ga bisa konsisten.
    salam kenal dari d=sedulur ngapak #curanmor

    BalasHapus
  5. lah si bapak guru, bisa lupa,,tp dgn ilmu yg di ajarkan tdk lupa juga ya pak,, hehe. selamat y pak menjadi pencerdas2 anak bangsa

    BalasHapus
  6. lupa lupa lupa lupa ..lupa..lg syairnya he3...

    BalasHapus
  7. Ajaib ini... wong HP kok dilupakan. Malah kebanyakan orang sekarang gak bisa lepas dari HP lho pak... hehehe

    BalasHapus
  8. lupa itu manusiawi kok, pak. asal jgn keseringan aja

    BalasHapus
  9. untung aja penjaga sekolahnya amsih inget naro HP di almari. kalau lupa gimana coba? hahaha...

    BalasHapus
  10. wah, bahasanya pake inyong inyong mantap banget lah pokoke.
    yang namanya orang adalah tempatnya lupa bung..

    BalasHapus
  11. di mana mana juga yg namanya lupa salah satunya karena pengaruh usia hehe
    Tapi ya yg namanya lupa tuh hampir bsa di alami banyak org dan itu sebenarnya bentuk peringatan utk lbh berhati hati...

    Tapi yg aneh knapa ya tdk cuma sya aja kalo di toilet menaruh barang tah itu dompet ato apa pasti keluarnya bakal ketinggalan tuh barang. Aneh kata org2 juga...

    BalasHapus
  12. penyakit lupa tuh gak hinggap di orang dewasa saja sekarang anak-anak juga sudah dihinggapi penyakit lupa,ada gak ya obat yang paling mujarab

    BalasHapus
  13. aduuuhh kena syndrome piku nih..heheeee

    BalasHapus

Terimakasih anda telah berkunjung ketempat ini, semoga panjang umur