Minggu, 29 April 2012

KECEWA

Ujian Nasional tingkat SLTP sudah berakhir kemarin tanggal 26 April 2012. Pelaksanaan UN di tempat inyong boleh dikatakan aman-aman saja, semua siswa bisa mengikuti UN dengan lancar, cuma ada satu siswa putri yang tidak bisa mengikuti karena sakit dan nanti akan diberi kesempatan untuk mengikuti UN susulan.

Tanggapan siswa dalam mengerjakan soal-soal UN ya biasa saja ada yang bilang mudah, ada yang bilang sulit namanya saja anak ya seperti ini. Tapi ini ngga jadi masalah bagi inyong, yang bikin inyong kecewa malah pada pengawas salah satu ruang, kenapa? Sewaktu mengembalikan map yang berisi lemabar jawab soal teman inyong kaget karena kertas buram yang disediakan panitia untuk diberikan anak buat oret-oretan tidak dibagi di map masih utuh padahal mata pelajaran Matematika yang di UN-kan kami semua jadi kaget dan sewaktu ditanyakan pada salah satu pengawas ruang itu jawabnya ngga masuk akal, TIDAK TAHU. Ini sungguh jawaban yang sangat mengecewakan masa seorang guru tidak bisa berfikir bahwa mengerjakan soal Matematika itu butuh oret-oretan apa siswa disuruh oret-oretan pakai udara. Padahal kalau buka map itu kertas buram kan langsung kelihatan, wah inyong sangat kecewa sekali ya mudah-mudahan anak-anak bisa mengerjakan dengan baik dan bisa lulus semua. Amin

16 komentar:

  1. klo gk ada kertas buram, trs siswa ngitungnya pake apa? klo UN msh boleh bawa kalkulator kan pak?

    BalasHapus
  2. Hendaknya sebelum UN dimulai, para panitia memantau dulu sejauh mana kesiapan dari pihak pengawas, kedisiplinan mereka, karena ini merupakan tanggungjawab bersama, ya harus bekerja sama guna kesuksesan anak-anak dalam mengikuti UN.

    BalasHapus
  3. Mungkin pengawasnya itu guru agama atau guru sejarah yg pada bidang studi yang ia pegang tidak ada oret-oretan he he

    Kemana aja Bapak Guru? Kok sampe menjawab gak tahu kalo ada kertas buram di dalam map. Apa sebelum ngawas gak di briefing dulu. Kasian kan siswanya kalo sdh begini. Bisa-bisa oret-oretannya di bangku atau di tangan :(

    BalasHapus
  4. kok bisa ,,, bagusnya guru matik2nya mengontrol gtu karna banyak yg curang pengawas yg lain biar imag sekolah kita jelek gtu....moga lulus semua amin

    BalasHapus
  5. wah... ada kena sanksi tidak pak pengawas tersebut...

    BalasHapus
  6. waduh gimana mereka mesti ngitung dong. ck ck..

    BalasHapus
  7. Wah, kasihan anak2nya ya, Pak. Terus mereka ngitung pake apa ya, Pak?

    BalasHapus
  8. wew, wah kok gitu doang sih jawaban tuh guru, masa dia gak pernah ngalamin dulu waktu ujian matematika, hadeeewww, geleng2 kepala :D

    BalasHapus
  9. hmmm...
    aneh mah dan kejam kalo gtu...
    :P

    BalasHapus
  10. berbagi kata-kata motivasi gan :D
    --Semua waktu adalah waktu yang tepat untuk
    --melakukan sesuatu yang baik. Jangan menjadi
    --orang tua yang masih melakukan sesuatu yang
    --seharusnya dilakukan saat muda.

    salam kenal yah, ku tunggu kunjugan baliknya dah :)

    BalasHapus
  11. Ga baik, jangan kecewa-kecewaan :))

    BalasHapus
  12. buat Septian Maulana aku sudah coba berkunjung balik tapi alamat tidak ditemukan

    BalasHapus
  13. gan, maaf nih sebelumnya, @ septian maulana sedang ada masalah dengan blog nya, so , ane septian maulana, dan ku tunggu kunjungan sobat agen ke blog saya :D

    BalasHapus
  14. wah , saya sebagai peserta UN kemarin kesan kesannya pelajaran b.inggris paling sulit, tapi bisa lah.. nice share

    BalasHapus
  15. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    Tuhan lebih tau segala hal daripada kita.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus

Terimakasih anda telah berkunjung ketempat ini, semoga panjang umur