Senin, 11 Juni 2012

TIDAK BERCERMIN PUNGGUNG SENDIRI

Maaf jika dalam terjemahan keliru mohon untuk diralat.
Tidak Bercermin Punggung sendiri, dalam bahasa jawa “Ora Ngilo Githoke Dhewe”.
Ora = tidak
Ngilo = bercermin
Githok = punggung, githoke = punggungnya
Dhewe = sendiri (dalam artian, saya atau aku) 

Tegese / Artinya, keslahan orang lain yang kecil dapat dilihat tapi kesalahan sendiri yang begitu besar tidak terlihat (Salahe wong liya sing cilik diweruhi, salahe dhewe sing gedhe ora weruh). Peribahasa ini punya kesamaan dengan peribahasa Indonesia yaitu,”Kuman diseberang lautan tampak, gajah dipelupuk mata tak tampak.

4 komentar:

  1. nek udan ketek ngilo apa artine pak? haha

    ya ora bisa di komen karo wp :(

    BalasHapus
  2. kacane..pecah..ture pak guru.. sahingga mboten saged kagem ngilo...

    BalasHapus
  3. Ini salah satu peribahasa yg beberapa waktu lagi jd status FB teman lho Pak..“Ora Ngilo Githoke Dhewe”. Bener banget, seringkali kita [saya khususnya] lupa jika kesalahan diri saya sangat mgk jauh lebih banyak..

    BalasHapus
  4. Gimana gajah mau tampak jika dipelupuk mata yang ada mah gelaaaap :))
    Seperti jaman sekarang ya pak , pemimpin saling menyalahkan dan merasa benar sendiri akhirnya rakyat yang dikorbankan.

    BalasHapus

Terimakasih anda telah berkunjung ketempat ini, semoga panjang umur