Sabtu, 18 Agustus 2012

PETASAN

Dor, dor, dor bunyi petasan ramai saling bersahutan terdengar disekeliling rumahku, bukan aku yang membunyikan tapi para tetangga yang membunyikannya. Mereka kelihatannya menikmati sekali, terlihat dari wajah-wajah mereka yang ceria, baik orang tua maupun anak-anak semuanya larut dalam kegembiraan membunyikan petasan.

Apa itu Petasan?
Petasan (juga dikenal sebagai mercon) adalah peledak berupa bubuk yang dikemas dalam beberapa lapis kertas, biasanya bersumbu, digunakan untuk memeriahkan berbagai peristiwa, seperti perayaan tahun baru, perkawinan, dan sebagainya. Benda ini berdaya ledak rendah atau low explosive. Bubuk yang digunakan sebagai isi petasan merupakan bahan peledak kimia yang membuatnya dapat meledak pada kondisi tertentu

Sejarah Petasan

Sejarah petasan bermula dari Cina. Sekitar abad ke-9, seorang juru masak secara tak sengaja mencampurtiga bahan bubuk hitam (black powder) yakni garam peter atau kalium nitrat, belerang (sulfur), dan arang dari kayu (charcoal) yang berasal dari dapurnya. Ternyata campuran ketiga bahan itu mudah terbakar.

Jika ketiga bahan tersebut dimasukan ke dalam sepotong bambu yang ada sumbunya yang lalu dibakar dan akan meletus dan mengeluarkan suara ledakan keras yang dipercaya mengusir roh jahat. Dalam perkembangannya, petasan jenis ini dipercaya dipakai juga dalam perayaan pernikahan, kemenangan perang, peristiwa gerhana bulan, dan upacara-upacara keagamaan.

Baru pada saat dinasti Song didirikan pabrik petasan yang kemudian menjadi dasar dari pembuatan kembang api karena lebih menitikberatkan pada warna-warni dan bentuk pijar-pijar api di angkasa hingga akhirnya dibedakan. Tradisi petasan lalu menyebar ke seluruh pelosok dunia.

Di Indonesia sendiri tradisi petasan itudibawa sendiri oleh orang Tionghoa. Seorang pengamat sejarah Betawi, Alwi Shahab meyakini bahwa tradisi pernikahan orang Betawi yang menggunakan petasan untuk memeriahkan suasana dengan meniru orang Tionghoa yang bermukim di sekitar mereka.(wikipedia)

25 komentar:

  1. Dor dor dor... petasan bikin semarak suasana lebaran, walaupun bagi saya malah sport jantung bikin dug dug ser

    Selamat Hari Raya Idul Fitri pak
    Minal Aidin Wal Faidzin
    Maaf Lahir Bathin

    BalasHapus
  2. jadi inget jaman kecil
    suka bikin obat mercon sendiri modal belerang, arang dan asam sendawa
    rasanya bangga banget kalo nemu racikan yang suaranya kenceng

    BalasHapus
  3. gak pernah nelaah tentang sejarah petasan ..hehe,,hanya dapat info dari pak guru ini..

    BalasHapus
  4. Memang lebaran kalo gk ada petasan rasanya krg lengkap.. tp duitnya jadi mubadzir cuman buat jedor2an. :(

    BalasHapus
  5. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    Bersabarlah dalam bertindak agar membuahkan hasil yang manis.,.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dah balik berkunjung tapi karena ferivikasi katanya susah jadi komenku ngga masuk-masuk

      Hapus
  6. baru sekarang tahu sejarah petasan.......dor......dor.......salam kenal

    BalasHapus
  7. ada petasan yang bikin orang sekampung ngamuk om, yaitu LPG
    XD

    BalasHapus
  8. izin nyimak d kunjungan perdana ini...salam persahabatan pak..d tunggu kunjungan baliknya :)

    BalasHapus
  9. aku gak suka petasan... suaranya bikin bising
    Hiks...

    BalasHapus
  10. ijin nyimak gan,unjungan pertama nih,memang petasan bikin kaget pak.apalagi sekarang sudah dilarang untuk umum.

    BalasHapus
  11. jadi inget masa kecil ...
    untung masa kecil saya bahagia dengan adanya ini dan permainan tradisional lainnya ..

    beda dengan anak" sekarang, merasa kasian juga ....

    BalasHapus
  12. mercon sudah jadi tradisi perayaan hari2 besar dalam beberapa agama....
    sudah meng-influence....

    BalasHapus
  13. Bunyi petasan memang bikin jengkel om >_<

    BalasHapus
  14. ouuu gt ya.. jd petasan org betawi itu niru org tionghoa toh..
    aku ga suka suara petasan -____-

    BalasHapus
  15. waktu kecil saya paling takut tuh sama petasan, eh sekarang suka ketagihan, hehehe ...

    udah lama gak kesini, tau tau udah kutuan sob :D

    BalasHapus
  16. Petasan bisa berbuah Petaka

    BalasHapus
  17. saya suka dengan poto profilnya, jadi inget jaman jadi DKR, pramuka pramudi,pramuka jarang mandi...;o)

    BalasHapus
  18. gag bisa dipungkiri bahwa kebudayaan kita merupakan banyak serapan dari berbagai kebudayaan yang ada di sekitar kita, bahkan sampai cina pun termasuk yang mempengaruhi kita ya pak :)

    Belajar Photoshop

    BalasHapus
  19. begitu ya pak sejarah lengkapnya.. soalnya tahunya ya berasal dari cina aja.

    BalasHapus
  20. dulu pake ruji plus korek jres.. pak guru..he.he.. kemdn meningkat nang long bumbung..

    BalasHapus
  21. mampir lagi kalau begitu pak.. lama tak berkunjung ke sini :)
    semoga semua dalam keadaan baik2 saja

    Belajar Photoshop

    BalasHapus
  22. petasan itu suka bikin jantungan, pak. hiks. dulu pernah trauma pas abis shalat subuh waktu bulan ramadhan kok ada yang lempar petasan di belakangku. serem kalo kena beneran :(

    BalasHapus
  23. jadi pengen nakal-nakalan maen petasan lagi :D
    ikut nyimak pak

    BalasHapus

Terimakasih anda telah berkunjung ketempat ini, semoga panjang umur